Hidup Beri Manfaat

Sunday, January 24, 2010

Zikir, Fikir, Ikhtiar ~Menginterpretasi kerdilnya diri di sisiMu Ya Allah

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah,dua minggu sudah semester dua bermula,
three and half months more to go..di depan sana ada, 'MISSIONS TO ACCOMPLISH!'

Jauh di perantauan, rindu sudah pasti terselit dalam hati seorang anak perantau..'Ya Allah..aku rindu suasana tarbiah'..Saya rindu waktu itu!

Kadang-kadang hati memberontak untuk balik dan merasai biah yang saya rasa adalah tempat yang indah, seronok,bahagia dan di situlah ada kedamaian yang dicari iaitu 'biah solehah'...Sabar, Ingatkan pada diri, nak jadi orang hebat bukan senang sayang! Mesti kuat, mesti tempuh jalan yang ada di depan meskipun ada ketikanya pahit untuk dilalui untuk sampai ke destinasi di sana...

Meskipun adakalanya kita dicampakkan di satu tempat asing, kita seorang diri namun jangan fikir keseorangan..Kita ada Allah tempat kita bergantung, DIA Maha Mengetahui apa yang di dalam hati setiap hambaNya..Dia punya perancangan yang terbaik untuk kita..Pengalaman hidup yang saya lalui merupakan tarbiah dariNya untuk kita meginterpretasi 'siapa kita' ,'di mana kita' dan lain-lain ..Allahu Akbar!

Abu Abbas Abdillah Bin Abbas r.a. berkata, Suatu hari aku berada di belakang Rasulullah S.A.W. lalu bersabda :"Wahai pemuda! Aku hendak mengajarimu beberapa kalimat; 'Jagalah Allah maka Dia akan menjagamu; jagalah Allah nescaya engkau akan mendapatiNya bersamamu; bila engkau memohon sesuatu, mohonlah kepadaNya; bila engkau meminta pertolongan, mintalah tolong Allah.
Ketahuilah bahawa seandainya seluruh umat ini berkumpul untuk memberikan sesuatu yang bermanfaat bagimu, maka mereka tidak bisa memberikan manfaat kepadamu kecuali sesuatu yang ditetapkan Allah kepadamu. Dan seandainya seluruh umat ini berkumpul untuk memberikan sesuatu yang merugikanmu, maka mereka tidak merugikanmu kecuali dengan sesuatu yang telah ditetapkan oleh Allah terhadapmu. Pena-pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah mengering tintanya' ." (Hadis Riwayat Tirmidzi)
Menurut riwayat selain Tirmidzi dijelaskan, "Jagalah Allah, nescaya engkau akan bersamaNya. Kenalilah Allah di waktu lapang, nescaya Dia mengenalimu di waktu susah. Ketahuilah bahawa segala perbuatan salahmu belum tentu mencelakaimu dan musibah yang menimpamu belum tentu akibat kesalahmu. Ketahuilah bahawa kemenangan beserta kesabaran, kebahagiaan beserta kedukaan, dan setiap kesulitan ada kemudahan"

Di mana kita meletakkan Allah dalam hati kita?
Muhasabah untuk diri..Tazkiyatun nafs juga amatlah penting untuk mendekatkan hati kita semakin dekat kepadaNya. Siapakah kita?, dari mana kita?, untuk siapa kita hidup?, ke mana kita akan dikembalikan? Apa kita laksanakan di dunia? dan lain-lain..Persoalan-persoalan yang perlu kita muhasabah..'Zikir' dengan sentiasa mengingati Allah dalam kehidupan seharian, dapat mengubat hati yang kalanya 'down',resah, gelisah..Al-Quran digapai sebagai penenang jiwa, wadah kekuatan, panduan dan tanda isyarat ke hala tuju yang benar.

Tazkiyatun nafs yakni membersihkan @ menyucikan jiwa. Kalau pinggan kita boleh bersihkan dengan sabun, harta pula dibersihkan melalui pembayaran zakat, tetapi bagaiman pula dengan jiwa @ hati kita? Hati kadangkala dikotori dengan sifat-sifat tercela, mazmumah dan sebagainya yang mana jika kita tidak membersihkannya akan terus hitam (kotor) , rosak (sakit) @ mati. Bagi memperoleh keredhaan Allah, kesuksesan, keberuntungan, kebahagian abadi di akhirat kelak, kita perlu memberi perhatian kepada tazkiyatun nafs. Alangkah beruntung bagi mereka yang kembali ke sisi Allah bersama hati yang suci dan bersih, 'Qalbun Salim'

Firman Allah:

(90) يَوْمَ لَا يَنفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ (88) إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ (89) وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ
Maksudnya:"Iaitu di hari harta & anak laki-laki tidak berguna,kecuali orang-orang yang mengadap Allah dengan hati yang bersih, dan (di hari itu) didekatkanlah syurga kepada orang-orang yang bertaqwa". (Surah As-Syu'ara' 19:88-90)


(10) وَنَفْسٍ وَمَا سَوَّاهَا(7) فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا(8) قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا(9) وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا
Maksudnya:"Dan jiwa serta penyermpurnaanya (ciptaannya), maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu jalan kepasikan dan ketakwaannya, sesungguhnya beruntunglah yang menyucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya". (Surah As-Syams 91:7-10)

Dalam pelaksanaan tazkiyatun nafs perlu kita membersihkan jiwa dari sifat-sifat mazmumah, qabih, dan membuang segala penyakit hati. Mungkin ianya sukar, tetapi InsyaAllah dengan kesungguhan dan istiqamah ianya dapat dilaksanakan. Meskipun hati tidak dapat dilihat dari luaran, namun kadangkala actions mengambarkan apa yang berada di dalam. Sifat-sifat inilah perlu dibuang sejauh-jauhnya.Kemudian, tanam dan bajai dengan sifat-sifat mahmudah, hasan, mulia dan sebagainya. Pelaksanaan keduanya perlu seiring sejalan, tidak sempurna jika meninggalkan salah satunya. Jika dalaman dan luaran kita hiasi sebaiknya dengan sifat-sifat yang terpuji, mulia bertambah cantiklah peribadi seseorang itu.


Dalam konteks pelaksanaan ibadah, kualitas ibadah perlu kita review, improve and increase. Ikhlas dan menepati apa yang disyariatkan oleh syarat adalah pokok utama penerimaan ibadah. Ibadah wajib seperti solat lima waktu sehari semalam, berpuasa di bulan Ramadhan, bayar zakat, menunaikan haji adalah antara wasilah tazkiyatun nafs. Kita perlu melaksanakannya dengan penuh keikhlasan, kekhusyukan, ketekunan, dan kesungguhan untuk dipandang dan diterima di sisi Allah seterusnya dapat membersih jiwa kita. Justeru, kita sering mendengar 'Solat itu mencegah diri daripada melakukan perkara mungkar dan maksiat' ,bagaiman menterjemah dan inginkan impact tersebut?Sudah tentu jawapannya apabila ibadat solat itu dipandang dan diterima di sisi Allah. Mereka akan benar-benar berasa ada satu dinding yang menghalang dari melakukan perkara tersebut. MasyaAllah..sungguh sayang Allah terhadap hambaNya serta menjaganya.

Abu Hurairah r.a. katanya: Saya telah mendengar Rasulullah S.A.W. bersabda :"Bagaimana pendapat kamu kalau di muka pintu (rumah) salah satu dari kamu ada sebuah sungai, dan ia mandi daripadanya tiap hari lima kali, adakah masih ada lagi tinggal kotoran?" jawab sahabat:"tidak".Sabda Nabi: "Maka demikianlah perumpamaan solat lima waktu, Allah menghapuskan dengannya dosa-dosa". (Hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Sesungguhnya tidak rugilah jika kita laksanakan ibadah wajib beserta ibadah-ibadah sunat dan istiqamah beramal dengan amalan soleh. Sebagai contohnya ibadah korban, membaca Al-Quran, solat sunat,berpuasa sunat dan sebagainya. Bahkan ianya dapat menampal apa-apa yang terkurang. Dan InsyaAllah, nilai kebersihan jiwa bertambah bersih. Segala yang Allah telah perintahkan ada banyak hikmah dan fadhilat dan begitulah juga larangan-larangan Allah yang patut dipatuhi. سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا

رَبَّنَا إِنَّكَ تَعْلَمُ مَا نُخْفِي وَمَا نُعْلِنُ وَمَا يَخْفَى عَلَى اللّهِ مِن شَيْءٍ فَي الأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاء
Maksudnya:"Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Mengetahui apa yang kami sembunyikan dan apa yang kami lahirkan; dan tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi bagi Allah, baik yang ada di bumi mahupun yang ada di langit". (Surah Ibrahim 14:38)


Renungan, muhasabah dan ingatan buat diri.

Salam sayang,
stewart street~5:25am

2 comments:

natun nattayo said...

salam atus. ni kak nadiah..hahah tak bace pon post tuh..cume nk komen layout lawa

BuD@k DRuMsTiCk said...

Salam ziarah semua.Video David Blaine terbang ? Nak tgk,sila klik sini skrg http://merdayka.blogspot.com

Popular Posts

Seorang hamba yang masih meniti perjalanan duniawi dalam perjalanan mencari mardahatillah, kerana ganjaran di sana nanti terlalu berharga dan tiada tandingannya,justeru kehidupan yang berliku mengajar erti kesabaran, pengorbanan dan penyerahahan kepada Allah. Di sana nanti menanti Syurga Idaman dambaan setiap insan yang sentiasa mengharap Keredhaan Allah. Aspirasi Perjuangan Menyusuri Kehidupan. "Ya Allah, bantu hambu ini Ya Allah, jadikan aku kuat dalam perjalanan ini semoga aku sampai ke destinasi dengan keadaan Engkau Redha akan diriku.."

Keep in Touch with Us on Facebook